Sensasi Nggeber Honda CBR250RR di sentul besar, top speed hoaxnya 175 kpj

Malam Bro semua..  ini sebagai artikel terakhir di tahun 2016 ini

Melanjutkan artikel sebelumnya yakni impresi menunggangi Honda CBR250R, nah kali ini sijidewe coba ulas sensasi ngebut di atas Honda CBR250RR di sentul besar. Sebelum lanjut thanks ke mas Taufik tmcblog yang sudah mengabadikan moment ini dengan kamera kang iwb.

Sebelumnya tentu says bersyukur tak terkira melalui undangan dari H3C (AHM) sijidewe bias nyicipin motor tujuhpuluh juta ini.

Saat pertama memasukkan gear #1 terasa empuk tidak ada rasa kenyal seperti hodan CBR150R sijidewe dulu yang memang sudah udzur hehe. Gas tipis-tipis keluar area pit untuk masuk ke lintasan.. hmmm Galak Sobb…..

Mulai masuk lintasan yang baru pengenalan yang sediakalanya untuk ngikutin kang IWB / iwanbanaran.com tapi malah ngacir duluan, akhirnya ngikutin mang kobayogas sebagai road captain. Namun sama juga, kita baru pemanasan ban dan memahami tikusan sudah ngacir saja dianya ngoahaha…. Nga menghormati kita sebagai nyubie nih.. 

Setelah beberapa kali tikungan sudah mulai agak berani mainin gas dan rem.  Mulai mengenal karakter Honda CBR250RR. Dari bracking, torsi dan ban. Tariiikk mang..

Total lap yang sijidewe lalui sebanyak 5 lap lebih banyak 1 lap dari yang diberikan oleh panitia, karena kelupaan ngitungnya. 5 lap saja sudah cukup menguras keringat.

Lap pertama sampai kedua sijidewe menggeber Honda CBR250RR warna gray ini menggunakan mode Sport hmmm.. ganas piker sijidewe. Masuk tikungan dan keluar tikungan menggunakan gear 3 saja. Maklum sijidewe senjata belum lengkap seperti TMCblog dan IWB jadi tidak ada dokumentasi saat menggeber Honda CBR250RR ini.

Setelah fast corner dan menuju straight sijidewe manteng di kec sekitar 40 kpj langsung weesss di lap pertama ini speedometer tertera 160 an di gear 5. Pertamanya menggeber motor standar sampai kecepatan di atas 140 kpj.  Jankrikkkk bossss uenak tenan.

Lap kedua hamper sama dengan lap pertama karena masih terhitung mempelajari. Posisi sijidewe kebetulan juga palingadepan dengan rombongan teman-teman blogger ada kang aripitstop.com , mas endrik elangjalanan.net dan pak didiknh.

Lap ketiga mulai dah coba-cona merubah mode, hingga ketinggalan rombongan. Sat coba mode confort walah kok jadi letoy gini ngoahahah.. ga enak blas setelah sebelumnya ngajak dansa Honda CBR250RR menggunakan mode sport. OK cukup setengah lap saja langusng pindah Sport + … njiiirrrrrr…..

Sensasi menggunakan Mode Sport + Honda CBR250RR terasa beringas beberapa kali keluar masuk tikungan yang eemmm sijidewe ga ingat itu tikungan keberapa menggunakan gigi #4 dan langusng Tarik tidak ada rasa ngeden.. langsung spontan lariiiii.. bener-bener jos power honda CBR250RR ini menggunakan mode sport +. Puntiran gas yang menggunakan system throttle by wire terasa spontan.

Dammnn… ketinggalan rombongan, kebetulan kesempatan nyobain Honda CBR250R mode sport plus, dilap empat terakhir berusaha mendekat ke depan, dan saat di straight wussss… menggunakan jurus gadu helm nempel di tangki yang sijidewe dapat dari kang IWB dengan bobot badan 74 kg di spedometer Honda CBR250R sijidewe terlihat speed 175 kpj perpindahan gear 5 ke 6. Hanya sebentara karena sudah terlihat angkat 200 lias 200 meter menuju tikungan. Ngerem mati-matian, dag dig dug kwatir ndlosor.. Alhamdulillah bias kehandling. Rasanya super sekali, mudah-mudahan saya tidak salah lihat.

Yup ini speed diatas motor tercepat yang sijidewe naikin dengan speed 175 kpj di straight. Tidak ada bukti atau dokumentasi dianggap hoax tak mengapa 😀 (katanya no pict = hoax)

Endingnya.. untuk ukuran motor 250cc Honda CBR250RR sudah sijidewe bilang cukup mewakili kompetitornya. Dengan berjubel fitur turunan dari moge antara lain Shock Showa Upside down, Throtle by Wire, riding mode lengkap sudah. kompetitor mungkin hanya akan gigit jari jika tidak segera meng-update produk mereka. Overall JOsss lah…


Share This:

Related Posts

Got Something To Say:

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*