Alasan Ganti CB150R StreetFire dengan Old CBR150R

Motor product fresh dengan tampilan baru dan sudah injeksi tapi kok malah ganti dengan motor tua masih karbu lagi πŸ˜† Ini kisah saya mas & mbak yang sudah merawat CB150R selama 6 Bulan tapi ntah kenapa jadi Galau dengan motor jadul saudara tua si Streefire. Flash Back mengenang tunggangan saya sebelumya.. Awal mampu beli sendiri Supra 125 generasi awal, yang kemudian ganti dengan Yamaha V-ixion lalu Honda CS1 2008, kemudian ganti Old CBR150R. Dari Honda CS1 dan old CBR150R ini lah saya ketagihan dengan sensasi motor Overbore dan DOHC yang mana lembut di bawah dan garang di atas.

cb150rCB150R saat menemani mudik lebaran ke Jogja

Nah di Akhir 2012 setelah muncul CB150R dapat bisikan dari istri untuk memperbarui tunggangan biar tidak terlalu sering ke bengkel. Ya sudah setelah old CBR150R di lego saya mengganti dengan CB150R dengan code name HK15 ini. Secara basic mesin sama dengan HOnda CBR150R tapi dengan beberapa rubahan konvigurasi penyesuaian dengan fungsi motor. Dimana CBR150 lebih ditujukan Untuk Racing sedang CB150R untuk Commuter dan Touring. Jadi secara Torsi CB150R lebih nendang. Akan tetapi setelah pemakaian 6 Bulan ada beberapa hal yang membuat saya Galau. Sampai Akhirnya Awal tahun kemarin CB150R kembali saya tukarkan dengan Old CBR150R. Berikut beberapa alasan saya.

cbr150rteman baru

1. Desain

Nah untuk ini lebih ke masalah selera sih, ndilalahnya saya suka dengan desain motor Berfairing dan bermata dua. Akhirnya setiap malam kepikiran dengan Old CBR150 yang dulu alias CLBK (lebay dikit..)

2. Handling dan Ergonomi
CB150R Dengan sasis Terallis tentunya jika dibandingkan dengan sasis Twin Spar CBR150 ada sedikit perbedaan feel ketika melibas tikungan. Ketika menggunakan CBR150R Feel menikung bisa lebih rebah sedangkan saat menggunakan CB150R sedikit kurang Pede (atau mungkin karenasayanya saja yang kurang berani… Untuk ergonomi saya suka motor sport yang posisi berkendaranya rada menunduk.

3. Sensasi Overborer & DOHC
Ini mengenai Engine, dan semua balik lagi ke selera masing-masing. Sensasi yang saya rasakan dari motor sebelumnya yaitu CS1 dan old CBR150 sebagai motor Overbore adalah putaran bawah sangat lembut apalagi CS1 bisa disebut lemot. Tetapi ketika mesin berteriak di angka 7000 RPM ke atas serasa di jambak dan seolah nafas tidak ada habisnya sampai kepentok limiter. Nah di CB150R sensasi itu rada berkurang karena rubahan konfigurasi di Cham Shaft, Gear dan ECu yang mengejar torsi. CB150R ditarikan awal sangat enteng sampai ke tengah an atas tenaga linear serasa seperti motor Overstroke atau oversquare seperti halnya Yamaha Vixion, namun konsekuensinya di Putaran atas tidak seperti CBR150R. CB150R Diputaran atas seperti ada yang menahan.Β memang secara power dan karakter mesin CB150R bisa dirubah seperti CBR150R karenan memang basic mereka sama. Tetapi saya pribadi lebih suka motor dengan kondisi standar pabrik.

4. Futuristik
Kembali lagi masalah selera. Dari menggunakan Honda CS1 saya suka motor yang tidak umum alias tidak mainstream, jadi suka yang rada-rada beda. Nah kebetulan di tempat kerja saya yang menggunakan CB150R mbleder alias banyak hehe.. πŸ˜†

5. Faktor X
Nah terakhir ada satu faktor yang belum bisa saya ditulis saat ini dengan alasan privasi, tapi nanti bakal saya kupas di artikel lain berikutnya πŸ˜€

Nah dari paparan saya di atas memang kembali lagi ke pribadi dan itu semua semata karena “SELERA” . bukan karena salah satu produk lebih bagus. Jadi akur ya πŸ™‚ .

Wassalam


Share This:

Related Posts

  1. dari suprax 125 trus ganti pulsar 200 ( semenjak 2008 sampe kini ) mungkin karena dah cocok karakter nya jadi belum ganti sama yang lain .
    zwinggg halus dan bertenaga meski body berat. . .

    keep brotherhood,

    salam,

      1. rembes oli yang dari atas busi kanan ? umurnya rata-rata 30.000 an km bakal rembes karena karetnya mati

        kalau lagi cekak bersihin tambal pake lem akuarium bisa

        keep brotherhood,

        salam,

  2. Ane juga, sbnrnya kpingin cbr150 tpi malah disuruh ortu beli cb150..demi nyenengin org tua terpaksa deh beli..pdhl kalo nunggu bbrp bulan lg tabungan ane cukup tu beli cbr…

    1. hihih lha iya pak kalau beli baru sudah terlewat 1 atau 2 tahun mau ngejual nyesek.. kaya supra dulu 14.250 di jual cuma 8 juta harga cikarang, mungkin kalau dijual di kampung masih 11-12jt laku

  3. berbagi pengalaman, sensasi cs1 emang ok, ketika lek sijidewe upgrade ke cbr 150, pengin juga up grade.
    searcing di toko bagus dot com, awalnya cari cbr 150 aja karena budgetnya 35jt aja, terus kok harganya cuma beda 3 jtan, 1/2 tahun mencari akhirnya dapat juga didepok langsung pemakai dan kodaralloh motornya seperti baru km baru 2700an.
    harga penawaran 35jt, ane tawar 33jt… eh yang empunya rumah tambahin gope deh… ok, jawab ane..
    kali aja bisa jadi inspirasi buat yang mau upgrade…

  4. jadi mending cs1 daripada cb150r? #eh πŸ˜†
    sensasine overbore klan stroke 47,2mm ki cen tonjo sakpole..sayange aku raiso nrimo nek 3 liter bensin cs1 ming iso mlaku setara 2 liter bbm supra..maklum tangan rasane selalu gatel pengen narik gas.. πŸ˜†

  5. skalipun sdh punya satria fu thn 2013….akhirnya mimpiku slama ini sunting old cbr thn 2009 cbu akhirnya kesampaian…..sesuatu banget kata syahrini hihihihi….. mohon bimbingan nya gan… slama ini kan yg make dikasih minum seel…. nah kebetulan gw dah sunting tuh moge old ce be er….tp ditempatku dlm arti domisiliku yg nota bene org pelosok negeri hidupnya gk disediakan ato gk ada tuh seel ato pertamax,, jdi musti dikasih minum premium…. pertanyaan nya apa gk knapa2 tuh moge gan… gw kwatir jg nih gan… sediih jadinya gk ada pertamax disini..

  6. sama seperti saya mas..

    dari old cbr beralih ke CB150,tapi saya rasakan CB150 ini gak loss larinya,sementara old CBR sudah lama kejual

    dalam waktu yang sama,saya punya 3 sonic, bukan salah ketik mas, tapi bener 3 Sonic, 2 old Sonic impor by AHM,dan 1 newSonic 2004, nah kebetulan juga dapat 1 gelondong mesin old CBR karbu,saya pasang di Sonic,dudukannya pas bingiit tanpa ubah apapun

    Dan sensasi kecepatan old CBR pun dapat saya rasakan di Sonic DOHC saya ini

    Suatu ketika melaju di pantura, bertemulah dengan biker seperjalanan menggunakan CB150R dengan kencang,saya iseng ‘bermain’ dengannya,alhasil Sonic bermesin DOHC meski kalah di awal,tapi di putaran atas jauh ninggalin CB150,karena saya hanya iseng,saya pun pelan,tak dinyana si biker CB acungkan jempol pada Sonic saya yang masih berstiker lengkap Nova Sonic 125..hihihihihi

    sekarang saya masih pelihara Sonic,masih ada 2 , dan 1 all new CBR150 injeksi made in Pegangsaan Dua
    suatu saat, jika ada rejeki,saya mau pelihara old CBR150 karbu..(sorry kalo CBR150 injeksi Thailand saya gak suka desainnya,meski dulu sempat hunting kala diskon 14 juta tapi gak kebagian)

    salam kepak sayap DOHC

  7. Ane pemakai CB150R supaya ada kesan CBR 150 R Old ane aplikasikan stang berikut segitiganya CBR 150 R old yang kebetulan setang jepit dan PNP di CB150R SF (sumber internet).. Jujur CBR 150 R VS CB150R SF dari segi komparasi mesin sih gak beda jauh hanya saja CB150R SF sudah pakai teknologi injeksi andalan Honda a.k.a PGM-FI bahan bakar lebih irit karena efisien.. Bedanya cuma di baju aja CBR150R tipe sport makanya pake pernak-pernik armor, CB150R SF yang minimals karena naked type..

  8. Mang stab …. saya memang senang dari,dulu sama,xbr langsing um , tapi sementara pake adiknya dulu , yg 125 … salam gas …blaarrr blaaar jederrrr

Got Something To Say:

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*